Kajian Tekno Ekonomi Migrasi Jaringan Berbasis XDSL ke FTTx GPON di Daerah Perkotaan

Heryanto Heryanto
Journal article InComTech • 2016 Индонезия

Download full text
(Bahasa Indonesia, 36 pages)

Abstract

Penelitian dan pengembangan teknologi dibidang telekomunikasi menghadapi tantangan utamayaitu meningkatnya kebutuhan bandwidth secara signifikan dari tahun ketahun. Permasalahan yang dihadapi di Indonesia saat ini adalah sebagian besar jaringan telekomunikasi broadband masih mengunakan DSL berbasis kawat tembaga sebagai media utama akses jaringan. Kondisi ini jika tidak diantisipasi oleh operator penyedia jasa jaringan telekomunikasi, memungkinkan terjadinya bottleneck ketika bertambahnya kebutuhan akan konvergensi layanan telekomunikasi seperti triple-play service. Oleh karena itu dibutuhkan suatu kajian tekno ekono mimigrasi jaringan akses untuk sebagai dasar pemilihan teknologi beserta aspek ekonominya yang dapat memenuhi tuntutan tersebut. Tujuan penelitian ini adalah melakukan kajian tekno-ekonomi terhadap migrasi jaringan DSL berbasis tembaga keteknologi jaringan FTTx GPON pada daerah perkotaan menggunakan metode STEM (Strategic Telecom Evaluation Model). Metode tersebut berbasis pada pembagian kelas densitas rumah tangga pada area tertentu menjadi empat kelas kepadatan yaitu; sangat tinggi, tinggi, sedang dan rendah. Dari hasil kajian diperoleh untuk daerah dengan kepadatan rumah tangga sangat tingi dan tinggi jaringan akses layak secara teknologi dan ekonomi untuk migrasi dari jaringan berbasis kabel tembaga kelayanan berbasis kabel optic FTTx GPON, untuk daerah dengan kepadatan sedang dilayani oleh dua teknologi yaitu VDSL dan GPON, sedangkan untuk daerah kepadatan rendah hanya dilayani oleh teknologi VDSL. Dengan demikian operator dapat menggunakan hasil kajian ini untuk mendukung pengambilan keputusan dalam rangka migrasi jaringan akses.

Metrics

  • 350 views
  • 446 downloads

Journal

InComTech

InComTech is a journal published by Program Studi Magister Teknik Elektro UMB as a forum for acad... see more